pengembangan-web-mp.com

CentOS vs Ubuntu

Saya memiliki server web yang menjalankan Ubuntu, tetapi hard drive gagal baru-baru ini dan semuanya terhapus. Saya memutuskan untuk mencoba CentOS pada mesin daripada Ubuntu, karena ini didasarkan pada Red Hat. Asosiasi itu sangat berarti bagi saya karena Red Hat adalah produk server komersial dan secara resmi didukung oleh produsen server saya. Namun, setelah beberapa hari saya mulai ketinggalan Ubuntu. Saya mengalami kesulitan menemukan beberapa paket yang saya inginkan di repositori CentOS, dan paket pihak ketiga yang saya coba telah merepotkan.

Pertanyaan saya adalah, apa kelebihan menggunakan CentOS sebagai server di Ubuntu? CentOS tampaknya dirancang untuk tujuan ini, tetapi sejauh ini saya lebih suka menggunakan Ubuntu edisi desktop daripada CentOS. Apakah ada fitur mematikan dari CentOS yang menjadikannya server OS yang lebih baik? Apakah ada alasan saya tidak boleh beralih kembali ke Ubuntu Server atau Xubuntu?

104
DLH

Tidak ada manfaat yang saya dapat membedakan untuk menggunakan CentOS (atau RHEL) melalui Ubuntu jika Anda sama-sama terbiasa menggunakan kedua OS.

Kami menggunakan RHEL dan CentOS di tempat kerja, dan itu sangat menyakitkan - kami membangun paket khusus ke kiri dan kanan karena OS tidak menyertai mereka, dan membayar dukungan RedHat lebih buruk daripada tidak berguna, penuh dengan "pilar ketegaran "yang melihatnya sebagai tugas mereka untuk memastikan Anda tidak pernah bisa berbicara dengan siapa pun yang benar-benar dapat menjawab pertanyaan Anda. (Saya pernah mendengar bahwa jika Anda membelanjakan cukup banyak uang dengan mereka, dukungan mereka meningkat secara nyata, jadi jika Anda kaya raya 500 mungkin Anda akan memiliki keberuntungan yang lebih baik daripada kami - tetapi sekali lagi, jika Anda kaya 500, Anda akan re mungkin penuh dengan pencuri oksigen yang tidak berguna secara internal, jadi rasanya alami untuk berurusan dengan sekelompok dari mereka)

"Dukungan perangkat keras" yang banyak digembar-gemborkan itu selalu datang dalam bentuk driver dan utilitas biner-saja yang layak pakai yang saya lebih suka hindari dengan cara apa pun yang diperlukan. Hanya memilih perangkat keras yang memiliki dukungan yang tepat untuk memulai adalah jauh lebih mudah daripada mencoba berurusan dengan utilitas omong kosong.

Stabilitas jangka panjang dari platform OS bukan merupakan faktor pembeda - Ubuntu memiliki rilis LTS (dukungan jangka panjang) yang ada selama lima tahun (dan yang keluar lebih sering daripada rilis RHEL, jadi jika Anda menginginkan terbaru dan terhebat Anda tidak menunggu selama), jadi tidak ada manfaat di sana keduanya.

Perangkat lunak berpemilik tidak mendapat banyak manfaat, baik - menginstal Oracle di RedHat sama seperti pengalaman "alat kelamin dalam penghancur" seperti menginstalnya di Debian, dan Anda tidak akan mendapatkan bantuan yang berguna dari Oracle juga ( dukungan perangkat lunak berpemilik hampir tidak berharga secara universal dalam pengalaman saya yang panjang dan menyakitkan).

Manfaat hanya untuk menjalankan CentOS adalah jika Anda lebih nyaman bekerja di lingkungan itu dan mengatur proses dan alat Anda seperti itu.

174
womble

Penerapan server 'Enterprisey' adalah proyek besar, dengan banyak inersia, dan admin ingin tetap beroperasi selama bertahun-tahun hanya dengan perbaikan bug. Tidak pernah fitur baru tanpa prosedur pengujian yang terlatih dengan baik.

Untuk ini, sangat berharga memiliki fondasi yang bergerak lambat. Sehingga proyek besar dan lambat lainnya dapat divalidasi pada versi baru beberapa bulan setelah rilis OS, dan Anda masih memiliki tahun sebelum dinyatakan usang.

Itulah yang disediakan oleh RHEL (dan CentOS): produsen dapat memvalidasi bahwa ia bekerja pada perangkat keras, ISV besar (seperti Oracle, misalnya) dapat mengujinya, dan kemudian sekitar setahun setelah rilis terakhir RHEL, Anda dapat menggunakannya mengetahui bahwa semua orang di sekitar Anda tahu betul. Kemudian Anda menginstalnya, mengkonfigurasi, dan ketika dijalankan, itu akan terus berjalan selama bertahun-tahun, tanpa kejutan. Anda dapat (kebanyakan) yakin bahwa ketika Anda menambalnya, Anda akan mendapatkan perbaikan bug terbaru, tetapi tidak ada fitur baru.

tentu saja, bagian 'no kejutan' juga menyiratkan untuk tidak memperbarui hampir setiap bagian dari distribusi untuk seluruh umur rilis. Jadi itu terbatas, dan sudah usang ketika dirilis (oleh standar distro lain).

Secara pribadi, saya lebih suka pengaturan waktu Ubuntu. Sangat jarang bagi saya untuk memiliki aplikasi selama lebih dari 3-4 tahun tanpa harus membangunnya kembali (karena perubahan persyaratan), sehingga stabilitas jangka panjang (dalam arti 'stagnansi') tidak begitu penting dalam banyak kasus.

42
Javier

Secara default, CentOS cukup ketat dalam pemilihan paketnya dan lambat dalam pembaruan paket baru karena itu benar-benar merupakan pengemasan ulang RHEL, dan RHEL lambat dan mantap demi keandalan.

Yang sedang berkata, Anda memiliki kemampuan untuk menambah repositori lain yang menampilkan pilihan yang lebih luas dan paket yang lebih baru.

Periksa tautan ini untuk kemungkinan lebih lanjut: http://wiki.centos.org/AdditionalResources/Repositories

Saya sendiri telah menggunakan EPEL dengan jumlah keberhasilan yang layak.

18
Matt Simmons

"Fitur Pembunuh" hampir identik dengan RedHat, yang merupakan platform yang paling ditargetkan oleh vendor pihak ketiga yang menawarkan dukungan.

RedHat menderita kekurangan karena fitur-fitur baru utama hanya diperkenalkan untuk gundukan versi "utama"; benjolan versi minor biasanya hanya perbaikan bug dan keamanan. (Firefox adalah pengecualian utama, mungkin hanya, untuk aturan ini.) Karena itu, perubahannya sangat lambat.

Kelemahan ini juga merupakan fitur, di mana Anda dapat menginstal rev awal aliran tertentu dan Anda tah tidak ada yang penting akan berubah selama umur OS yang didukung. Jadi saya memiliki sistem yang menjalankan RedHat 4 yang pada dasarnya tidak berubah kecuali untuk perbaikan keamanan dan bug selama hampir dua tahun bahwa OS telah tersedia.

Saya mengerti, ini adalah daya tarik utama debian.

Distro lain, seperti Fedora, macet fitur baru dan versi hal-hal dengan sangat cepat - tetapi karena umurnya sangat singkat, distribusi tersebut tidak cocok untuk digunakan pada server. Saya tidak ingin harus membangun kembali semuanya setiap dua belas bulan karena distro saya sekarang tidak didukung.

Jadi, jika Anda ingin mantap dan stabil, RedHat/CentOS sangat cocok. Jika Anda ingin "baru dan berkilau", itu tidak benar.

12
David Mackintosh

apa keuntungan menggunakan CentOS sebagai server dibandingkan Ubuntu?

Saya telah menemukan CentOS untuk mendukung virtualisasi di bawah Xen dengan lebih baik - Saya mencoba Ubuntu pada awalnya, tetapi tetap crash. Saya memiliki 10 server yang menjalankan CentOS selama beberapa tahun terakhir, tidak ada masalah. Saya menggunakan Ubuntu sebagai OS untuk mesin virtual.

9
David Hicks

Ubuntu juga dirilis dengan edisi server, dan Anda bisa mendapatkan dukungan komersial dari Canonical.

9
koenigdmj

Saya akan memperingatkan Anda semua bahwa saya adalah lintah Linux, yang berarti bahwa saya menjalankan konsultasi kecil dan menyediakan layanan dan dukungan Linux untuk beberapa UKM yang tidak mampu membayar dukungan linux yang tepat, dan saya juga seorang freeloader dalam arti yang saya gunakan hanya barang gratis sebagai bir dan dalam bicara dan tidak menggunakan layanan dukungan eksternal.

Yang mengatakan, saya telah menemukan CentOS/RH, terutama setelah beberapa titik rilis telah berlalu, jauh, jauh lebih stabil dan kurang unik sebagai "pengaturan sekali, dan kemudian meninggalkan" server daripada Ubuntu LTS. Kalikan dengan 5 jika beberapa perangkat lunak "comerciall OSS" berada dalam persamaan (pikirkan Zimbra, Alfresco dan sejenisnya, atau Kolab, apa pun yang benar-benar tidak menggunakan senjata distro Vanilla seperti server aplikasi, dbms dll secara default).

Jika Anda ingin "ubuntu" -ish server buka Debian Stable. Sebenarnya, dengan Linux Mint sekarang mendapatkan yang terbaik, dan secara keseluruhan lebih cantik, saya tidak dapat menemukan APA PUN menggunakan Vanilla Ubuntu/Kubuntu/Xubuntu, baik itu server atau desktop, tapi kemudian YMMV.

Jika Anda ingin mudah men-setup server untuk mereka yang tidak begitu tahu saya telah memilih ClearOS (asalkan perangkat lunak yang dikemas sesuai dengan kebutuhan Anda) melalui Ubuntu-apa saja setiap hari. Sebenarnya, setelah rilis beberapa poin, backports harus melakukan banyak hal untuk Ubuntu LTS juga. Jadi saya cukup yakin bahwa Hardy layak-ish sekarang. Satu dapat mempertimbangkan paket Turnkey Linux sebagai alternatif Nice untuk ClearOS, terutama untuk mesin virtual.

Jika Anda tahu cara mengerjakan sendiri barang Anda, buka CentOS atau DebStab, sebenarnya tidak ada pilihan (serius) lainnya. DebStab mungkin merupakan pilihan yang lebih baik pada perangkat keras whitebox b/c driver yang lebih baik, sedangkan CentOS mungkin lebih baik jika Anda perlu menggunakan perangkat lunak oss komersial pada kotak dan/atau Anda menggunakan kotak server yang tepat.

8
Boky

Kami mengembangkan untuk CentOS karena kompatibel dengan RHEL, yang merupakan salah satu distro yang paling didukung secara komersial. Ketika ISV menghasilkan versi Linux apa saja (aplikasi, driver kernel biner, dll), kemungkinan bagus itu akan didukung di RHEL terlebih dahulu. Untuk alasan itu saja, kami tetap dengan yang paling umum.

7
EmmEff

Linux adalah kernel, bukan distribusi OS, jadi pada intinya Ubuntu dan Red Hat/Centos adalah OS yang sama. Perbedaannya adalah lapisan yang ditambahkan oleh distribusi tertentu; Red Hat adalah pemain yang lebih besar karena secara profesional mereka telah dimasukkan lebih lama dan merupakan nama untuk perusahaan. Mereka juga memiliki dukungan komersial dan alat untuk meningkatkan ...

Jadi pada dasarnya mereka adalah nama yang bisa diombang-ambingkan untuk bos berambut runcing yang perlu nama untuk diombang-ambingkan karena mereka tidak tahu apa yang Anda bicarakan.

Ubuntu memiliki dukungan melalui Canonical dan menawarkan versi dukungan jangka panjang dari produk mereka. Mereka hanya anak yang lebih baru (dan lebih populer) di blok.

Secara keseluruhan itu bermuara pada menggunakan apa yang paling cocok dengan kebiasaan dan preferensi kerja Anda. Jika Anda merasa nyaman menggunakan distro mana saja, gunakan itu. Anda tidak suka sedikit kernel tertentu, Anda masih bisa mengkompilasi ulang dan menyesuaikannya sesuai keinginan Anda terlepas dari distro.

4
Bart Silverstrim

Saya bekerja di toko yang relatif kecil juga. Kami memiliki sekitar 20 server aneh yang semuanya menjalankan Ubuntu LTS - dengan beberapa paket terbaru di-porting dan di-host di repo lokal. Bekerja dengan sangat baik.

Satu-satunya waktu saya perlu mempertimbangkan CentOS adalah ketika saya harus berurusan dengan vendor untuk memecahkan masalah - waktu ketika Anda perlu menginstal binari yang disediakan vendor - memiliki tumpukan perangkat lunak yang didukung memberi vendor Anda tidak ada alasan untuk menolak permintaan dukungan Anda karena "tidak didukung" konfigurasi".

Kasus penggunaan lain dapat berupa pengaturan server aplikasi untuk mendukung perangkat lunak komersial. Anda hanya tidak ingin repot-repot menyelesaikan pekerjaan hanya karena Anda lebih suka distro daripada yang lain.

Setelah mengatakan bahwa saya bias - saya puas dengan Debian ketika saya mulai di Linux tahun yang lalu. Ubuntu adalah (IMO) Debian dengan siklus rilis yang lebih pendek dan lebih dapat diprediksi. Lagipula tidak pernah menyukai redhat/centos ...

4
Lester Cheung

Satu-satunya alasan Anda mungkin terpaksa menggunakan RHEL (atau CentOS) adalah ketika penyedia perangkat lunak hanya menjamin dukungan jika Anda menjalankan produk mereka di atasnya.

Saya memiliki kasus seperti ini sekarang, di mana kami harus mempertimbangkan untuk membeli produk A dan belajar administrasi perusahaan RHEL, atau meretasnya di Ubuntu dan menggunakan pengetahuan kami yang ada.

Banyak poster di atas saya di sini tampaknya lupa (atau tidak tahu) bahwa Ubuntu memiliki rilis Server LTS. Satu-satunya pembaruan yang akan Anda dapatkan adalah perbaikan dan patch keamanan, tidak ada yang lain. Jika Anda sangat perlu menginstal sesuatu yang lebih baru dari paket, Anda bisa menggunakan repositori perangkat lunak pihak ketiga (seperti dotdeb untuk server PHP/MySQL terbaru untuk LAMP), tetapi itu akan melanggar kontrak dukungan yang ada dengan Ubuntu.

4
pauska

Sudah mencoba keduanya dan itu sama dengan saya ... Ada beberapa perbedaan dalam paket, jalur, dll tetapi pada akhirnya, itu masih Linux Distro ...

3
mangia

Keuntungan utama Centos adalah:

  • Paket yang stabil (mis. Bind), yang seringkali lebih cocok untuk pengoperasian
  • SELinux sepenuhnya bekerja dan diimplementasikan, yang tidak berlaku untuk AppArmor di Ubuntu
  • Platform virtualisasi yang sangat baik, yang tidak berlaku untuk Ubuntu
  • Paket pihak ke-3 berkualitas tinggi, seperti EPEL, cocok untuk operasi tugas berat
  • Kernel lebih stabil dan aman daripada Ubuntu (periksa pembaruan 6 bulan terakhir)
  • Dukungan driver yang lebih baik untuk banyak vendor

Cukup Centos lebih stabil.

2
Andrew Smith

Untuk satu server tidak terlalu penting. Jadi jalankan saja FreeBSD :) Anda akan mendapatkan ZFS dan Dtrace.

Tapi itu penting ketika Anda menyebarkan ratusan.

2
monomyth

Untuk perusahaan saya, saya menggunakan Redhat Server ... Untuk keperluan saya sendiri, saya menjalankan Ubuntu di rumah untuk menyelesaikan pekerjaan, atau terhubung ke server tersebut. Saya juga menggunakan Windows 7 ... Jadi itu benar-benar turun ke apa yang Anda hadapi. Saya menggunakan Redhat Server karena sangat stabil, dan saya jarang jika menyentuhnya dan tidak berencana untuk melakukannya, juga tidak memiliki GUI dan dioptimalkan untuk perangkat keras tertentu untuk melayani halaman web dan email, bukan untuk semua jenis pengalaman pengguna.

Diberi pilihan, saya tidak akan pernah menggunakan Redhat untuk bekerja setiap hari, ubuntu adalah OS desktop IMHO jauh lebih unggul saat ini.

1
user56706

Contoh: Paket libfontconfig RHEL 5 memiliki bug di dalamnya dan Anda tidak dapat memperbarui paket ke yang lebih tinggi dengan yum. Itu tidak terlalu stabil. Saya menjalankan sebuah program di ubuntu dan RHEL dan crash di RHEL tetapi tidak di Ubuntu (meskipun itu karena sepotong kode yang tidak tepat dalam aplikasi).

1
yan bellavance

Ubuntu juga lebih mutakhir daripada dukungan cento pada mono.

1
sirmak