pengembangan-web-mp.com

Direktori Aktif dijelaskan

Jika Anda harus menjelaskan Active Directory kepada seseorang, bagaimana Anda menjelaskannya?

72
user6848

Saya membahas sedikit di sini, tentu saja, tapi ini ringkasan semi-teknis yang layak yang akan cocok untuk berkomunikasi dengan orang lain yang tidak akrab dengan Active Directory itu sendiri, tetapi umumnya akrab dengan komputer dan masalah yang terkait dengan otentikasi dan otorisasi.

Active Directory, pada intinya, adalah sistem manajemen basis data. Basis data ini dapat direplikasi di antara sejumlah komputer server yang sewenang-wenang (disebut Pengontrol Domain) dengan cara multi-master (artinya perubahan dapat dibuat untuk setiap salinan independen, dan akhirnya mereka akan direplikasi ke semua salinan lainnya).

Database Active Directory dalam suatu perusahaan dapat dipecah menjadi unit replikasi yang disebut "Domains". Sistem replikasi antara komputer server dapat dikonfigurasi dalam cara yang sangat fleksibel untuk memungkinkan replikasi bahkan dalam menghadapi kegagalan konektivitas antara komputer pengontrol domain, dan untuk mereplikasi secara efisien antara lokasi yang mungkin terhubung dengan bandwidth rendah WAN konektivitas.

Windows menggunakan Active Directory sebagai repositori untuk informasi konfigurasi. Kepala di antara kegunaan ini adalah penyimpanan kredensial logon pengguna (nama pengguna/kata sandi hash) sehingga komputer dapat dikonfigurasi untuk merujuk ke database ini untuk memberikan kemampuan sistem masuk tunggal terpusat untuk sejumlah besar mesin (disebut "anggota" dari " Domain").

Izin untuk mengakses sumber daya yang dihosting oleh server yang menjadi anggota domain Direktori Aktif dapat dikontrol melalui penamaan eksplisit akun pengguna dari domain Direktori Aktif dalam izin yang disebut Daftar Kontrol Akses (ACL), atau dengan membuat pengelompokan logis akun pengguna ke dalam Grup Keamanan . Informasi tentang nama dan keanggotaan grup keamanan ini disimpan di Active Directory.

Kemampuan untuk mengubah catatan yang disimpan dalam database Active Directory dikendalikan melalui izin keamanan yang merujuk pada database Active Directory. Dengan cara ini, perusahaan dapat menyediakan fungsionalitas "Delegasi Kontrol" untuk memungkinkan pengguna resmi tertentu (atau anggota grup keamanan) untuk melakukan fungsi administratif pada Direktori Aktif dari ruang lingkup terbatas dan ditentukan. Ini akan memungkinkan, misalnya, karyawan helpdesk untuk mengubah kata sandi pengguna lain, tetapi tidak menempatkan akunnya sendiri ke dalam kelompok keamanan yang mungkin memberinya izin untuk mengakses sumber daya sensitif.

Versi sistem operasi Windows juga dapat melakukan instalasi perangkat lunak, melakukan modifikasi pada lingkungan pengguna (desktop, menu Start, perilaku program aplikasi, dll) dengan menggunakan Kebijakan Grup. Penyimpanan back-end data yang menggerakkan sistem Kebijakan Grup ini disimpan dalam Active Directory, dan dengan demikian diberikan fungsi replikasi dan keamanan.

Akhirnya, aplikasi perangkat lunak lain, baik dari Microsoft maupun dari pihak ketiga, menyimpan informasi konfigurasi tambahan dalam database Active Directory. Microsoft Exchange Server, misalnya, banyak menggunakan Active Directory. Aplikasi menggunakan Active Directory untuk mendapatkan manfaat dari replikasi, keamanan, dan pendelegasian kontrol yang dijelaskan di atas.

Wah! Tidak terlalu buruk, saya tidak berpikir, untuk aliran kesadaran!

Jawaban super singkat: AD adalah basis data untuk menyimpan informasi masuk dan grup pengguna, dan informasi konfigurasi yang mendorong kebijakan grup dan perangkat lunak aplikasi lainnya.

98
Evan Anderson

"Lihat, bayangkan sebuah pohon raksasa dengan seember ember di tungkai. Di dalam ember ini adalah kunci kecil yang memberi Anda akses ke pintu khusus yang tinggal di suatu daerah, melewati pohon. Jika nama Anda cocok dengan nama terukir pada salah satu dari mereka kunci di salah satu ember itu, Anda bisa membuka pintu yang cocok dengan kunci itu dan mengakses informasi khusus yang tersimpan di sana. "

Dan tugas saya, sebagai administrator Direktori Aktif, adalah untuk memastikan bahwa semua ember, kunci, dan nama yang terukir di masing-masing semuanya mutakhir, bekerja dengan baik, dihapus ketika tidak lagi berguna atau dibutuhkan. Selain itu, saya membangun pintu BARU yang melindungi kamar BARU, menggiling kunci baru yang memungkinkan akses dan bahkan air dan menumbuhkan pohon yang menyatukan semua itu. "

(Secara teknis, saya lebih menyukai jawaban Evan, tapi beginilah cara saya menjelaskannya.:)

14
Greg Meehan

Jika itu istriku, aku hanya akan menggambarkannya seperti direktori telepon dengan sedikit info lebih lanjut.

11
PowerApp101

Saya tidak memiliki hak berkomentar (reputasi rendah), jadi anggap saja jawaban ini adalah komentar untuk jawaban Evan tentang mengapa bukan SQL server?

Yang saya ingat adalah, Microsoft ingin database AD menjadi begitu kuat dan dapat menyembuhkan diri sendiri sehingga jenis aktivitas DBA normal tidak diperlukan atau DBA khusus. Pada saat itu (awal atau pertengahan 90-an) teknologi SQL DB tidak cukup kuat untuk tujuan yang dimaksudkan AD.

Ada diskusi tentang topik ini di milis di activedir.org (milis TERBAIK untuk Direktori Aktif. PERIODE.)

4
KAPes

Melihatnya seperti jenis silang dari server SQL dengan berbagi file jaringan, ambil yang terbaik dari kedua teknologi ini, buang jauh-jauh dan yang tersisa adalah Active Directory (atau dalam hal apa pun LDAP).

Sekarang bayangkan bahwa semua yang biasa Anda lakukan untuk mengonfigurasi satu PC, seperti mengatur pengguna, grup, printer, berbagi jaringan, hak akses dan yang semacam itu dapat disimpan di tempat tertentu dan diterapkan ke (banyak) komputer yang mau untuk mengakses tempat tertentu itu.

Beginilah cara Microsoft ingin kami menggunakan Active Directory.

0